BERDAS-DAS KENA

Salam..

Pagi ni berdas-das aku kena..... Sepanjang perjalanan ke sekolah bersama suami ku... aku diam je mulanye.... tiba2 terkeluar dari mulut ku.... 'tension, tension, tension.....' Tension pasal sekolah.... Tenssion dengan nasib ku hari ni yang kena berurusan dengan orang lain untuk bantu ku uruskan anak2......dan macam2 lagi yang menyesakkan fikiranku....'

Suami ku terus gengam tangan ku.... dan berkata '.. sabar ma, abah ada untuk sokong & beri kekuatan kat mama. Macam mana pun... mama kena teruskan jugak.... Mama kena profesional. Hadapi dengan tenang.... Mama tengok, kawan2 mama... mereka jugak menghadapi masalah... tapi mereka masih hadapinya.... mereka relaks je...
Suami ku menambah.... 'Ma... jangan marah2 kat budak2... Budak2 kena tempiasnye akibat kemarahan mama tu....' 'Tenang & kena profesional..' Wah.. berdas2 aku kena...

Kata2 suami ku ni buat aku tunduk seperti mengiayakan... masa ni aku terkenang pada cikgu Suzanah... yang tenang je.... emosi dia dengan pelajar2 dia tak terjejas pun.... walau dugaannya bukan sedikit... dugaan yang terpaksa dihadapinya sangat besar. Begitu juga dengan cikgu Siti Arifah.... Sedang dugaan ku sedikit je... dan sebenarnya ia boleh diselesaikan dengan mudah je.. kalau ada pemikiran terbuka....


Aku ni.. memang degil & keras hati orangnye.... Memang buruk perangai ku....
Kalau panas ku dibalas dengan panas... makin menyala lah marah ku... Kalau orang marah... waktu aku tengah marah... lagilah aku naik angin.... Tapi kalau orang berlembut dengan ku... ha... memang lah aku cair.... aku sedia mengaku kalah.. aku sedia mengaku salah...

Sesungguhnya ... setiap apa yang berlaku memang ada Rahmat disebaliknye... Dan yang paling aku bersyukur adalah... aku memiliki begitu besarnye kasih sayang suami ku... Dikala aku gundah, di saat aku payah... suami ku lah yang menjaga ku, menemani ku... Dia tak merungut sedikit pun.... malah dia balas onar ku dengan pelukan, dengan belaian.... Suami ku terima aku seadanya..... Biar pun buruk perangaiku.... dia lenturkan dengan kasih sayangnye..... Dia lengkapkan apa yang aku perlukan, dia penuhi apa yang kehendaki.... bukan kerana dia patuh arahanku.... Tapi itulah caranye melenturkan aku.....Dia menjadi air.... yang meredakan api ku.... Terima kasih bang....

Dan apa yang telah terjadi.... biarlah terpahat di hatiku.... Biarpun lukanya agak dalam... biarlah masa menyembuhkannye..... Namun aku tetap terima.... kerana aku akui aku penyumbang utama permasalahan itu....

Dan syukur pada mu Allah.... kerana suami ku, anugerah mu yang tidak ternilai......

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

DOA UNTUK ANAK-ANAK

DOA UNTUK SAHABAT

AMMAR ORENTASI KE SEKOLAH